Jumaat, 17 Disember 2010

Dr. Fadhilah Kamsah : Murabbai Vs Kaunselor Bhg 2


Topik berbahasan:


>>>sambung post>>>


Ketika ini dikatakan, Dr. sudah pun membuat kenyataan rasmi berhubung kes ini.Tetapi memandangkan saya telah siap membuat ulasan, ini sekadar perkongsian kepada sahabat-sahabat sekalian.


~*~*~*~*~*~*~*~*~*~*~*~*~*~*~*~*~*~*~*~*~*~*~*~*~*~*~*~*~*~*~*~*~*~*~*~*


Ketika saya membaca post ini di entry salah seorang Blogroll saya beberapa hari lalu, saya tidak bercadang untuk mengulas, entah mengapa mood mengulas itu belum lagi hadir.Mungkin ilham dariNya telah sudi menjengah membuatkan saya terpanggil untuk mengulas serba sedikit berkaitan perkara itu.


Siapa yang tidak kenal Dr. Fadhilah Kamsah.Seorang pakar motivasi yang tidak asing lagi.Banyak yang saya belajar darinya cara menjadi seorang yang cemerlang hasil dari rakaman kuliah-kuliah dan ceramah-cermah yang sentiasa saya putarkan berulang kali.


Psikologi dan Bidang Dakwah.


Tahun lepas saya berpeluang berkenalan dengan seorang ust yang pada asalnya mengambil jurusan Usuluddin tetapi menyambung Master dalam bidang Psikologi.Hati ini terfikir serta merta apabila merasakan Psikologi adalah satu bidang yang sebenarnya amat dekat dengan dunia dakwah.Dan beliau menceritakan serba sedikit berkaitan dunia psikologi dan dakwah dan cara menambat hati madu` agar dapat menarik perhatian mereka kearah Islam.


Apakah ada kesinambungan antara perkara ini dengan kes Dr. sendiri?


Ada,Ya memang betul Dr. telah menjalankan tugas sebagai kaunselor yang baik.Mendengar , memahami dan menyelesaikan masaalah.

3 perkara ini adalah Key performent utama yang perlu dipratikkan kepada semua kunselor.


Lalu dimana yang dikatakan salah?

Sudah tentu anda ada jawapannya sendiri.

Ya, apabila Dr. memberikan satu jalan penyelesaian tanpa menitik beratkan soal Islam.


Suatu ketika dulu isu pelacur dan jawab persoalannya oleh Dr. Masyitah menjadi perbualan hangat.Mungkin ia lebih hangat lagi memandangkan Dr. Masyitah seorang panel yang memang berkelulusan agama.Berbeza kes kali ini Dr. adalah orang yang bukan berkelulusan bidang agama.


Mengayam masaalah :

1)Fas alu Ahla zikri In kuntum La ta`Lamun.

(Bertanyalah kepada Ahlinya (orang yang pakar dalam bidang itu) jika kamu tidak mengetahui)


Kembali ke fakta kes :Sebenarnya, kita perlu mengenali kriteria nasihat yang diminta oleh wanita itu?

Adakah nasihat yang diminta cenderung dari segi semangat atau keagamaan?


Sebelum membicara dengan lebih panjang lagi, seharusnya kita kembali memahami tugas kansulor itu sendiri,mereka perlu mendengar, memahami dan memberi semangat dan tindak balas diatas apa yang diluahkan oleh pesakit yang datang kepadanya.Dan sebenarnya, Dr. telah menjalankan tugasnya dengan baik.


Seorang wanita berjumpa Dr. Fadhilah Kamsah tentu sekali adalah untuk meminta nasihat yang cenderung kearah mencari semangat.Jika dia inginkan satu nasihat berkaitan halal dan haram (cenderung kearah keagamaan) tentu sekali Dr. bukanlah orang yang terbaik tempat dia meluahkan dan bertanya pendapat.Jelas disini kriteria nasihat yang ingin diminta oleh wanita itu.


Dan pada pandangan saya, sepatutnya adalah lebih baik andai Dr. merujuk kepada pakar dalam bidang agama Islam dalam menjawab masaalah-masaalah yang ada hubung kaitnya dengan agama islam,halal dan haram.Rasulullah sendiri meminta pandangan sahabat-sahabat dalam menyelesaikan pelbagai masaalah meskipun Baginda pasti tidak akan sekali-kali pun melakukan perbuatan yang salah.


Sepatutnya disini Dr. mengambil peluang menambah amalan sebagai bekalan di akhirat kelak, dengan memasukkan unsur-unsur halal dan haram, supaya menjadi panduan dan gaya hidup wanita itu.Dan seterusnya membantu membuka satu lembaran hidup yang baru dalam hidup wanita itu selepas melahirkan anak.


2)Memastikan mad`u tidak lari.


Saya memandang kisah ini adalah sama dengan sebuah kisah seorang ulama` yang di hantar memurabbikan seorang lelaki yang tekenal dengan kebaikannya akan tetapi dia langsung tidak mengerjakan solat.


Bukan sehari, bukan 2 hari, tetapi beberapa tahun masa yang di ambil oleh ulama` itu untuk memastikan pemuda itu lengkap solatnya 5 waktu.


Kisahnya boleh anda lawati di blog sahabat saya ini>>> http://bicarantaramasa.blogspot.com/2010/11/kesan-berdakwah-bukannya-esok-lusa.html


Jika anda membaca kembali post saya sebelum ini (dalam fakta kes) anda dapat melihat nasihat Dr. secara halusnya adalah salah satu cara dakwah yang sama dimainkan oleh ulama` itu.


. “Suzie boleh meneruskan pekerjaannya sebagai GRO, tetapi dalam masa sama dia hendaklah tidak reda melakukan kerja itu hingga mendatangkan kebosanan dan tidak seronok untuk bekerja lagi.


Kesalahan utama Dr. adalah dengan tidak mengayamkan prinsip-prinsip dakwah dengan jelas dan terang yang boleh menimbulkan syak dan prasangka pembaca dan pendengar yang lain.


Tindakan susulan, permohonan maaf dan penjelasan dari Dr. sendiri perlu dibuat kerana ditakuti jawapan Dr. ini akan mempengaruhi dan menjadi hujjah kepada mereka yang lain.Memandang kan Dr. adalah pakar motivasi yang sering menjadi public figure, adalah menjadi kewajipan Dr. untuk mengulas kembali berkaitan jawapan respon ini.



Da`e, Mad`u, Maudu`, Uslub dan Wasilah seorang pendakwah kadang-kadang sukar dilihat dengan mata kasar.Oleh itu sikap melatah pada seorang da`e perlu dijauhi.


Jika dibezakan dengan jawapan Dr. Masyittah dulu berkaitan kes ibu tunggal yang melacur kerana dharurat tiada pekerjaan lain yang dapat menjadi mata pencarian anak-anak adalah memang perlu di tolak sama sekali.Hujjah dan jawapan yang diberikan adalah amat-amat tidak rasional.Masakan Malaysia langsung tidak mempunyai pekerjaan selain pelacur!!!


Kerana Apa, hujjah yang di bentangkan dan jawapan yang di berikan langsung tidak membuka minda ibu tunggal itu kearah mendekatkan diri kepada Allah.


Berbeza dengan jawapan Dr.>>>

. “Suzie boleh meneruskan pekerjaannya sebagai GRO, tetapi dalam masa sama dia hendaklah tidak reda melakukan kerja itu hingga mendatangkan kebosanan dan tidak seronok untuk bekerja lagi.


3)Supaya mad`u sayangkan kita.


Pada ketika ini, adalah bukan satu perkara mudah untuk menjadikan mad`u agar berulang kali kembali kepada kita apabila menghadapi masaalah.Dan kadang-kadang Mad`u yang kita perolehi adalah di kalangan mereka yang tidak cair apabila di bentangkan hujjah dengan ayat Al-quran dan hadis.


Dan saya berpendapat, Dr. sepatutnya belajar cara menjawab persoalan berdasarkan sirah-sirah ulama` dan sebagainya, Agar menjadi salah satu jalan dan method dakwah yang berbeza yang mudah di terima mad`u bagi menggantikan hujjah dan dalil dari Nas dan Hadis.


Mad`u sebenarnya umpama kanak-kanak, yang diminta di beri perhatian, belaian dan senyuman mesra.Sememnagnya kanak-kanak gemar andai kita bercerita kisah yang boleh menarik perhatian mereka.


Perkara inilah yang menjadi sebab utama mengapa ramainya mad`u lari dari kita apabila mereka menghampiri dan menceritakan masaalah kepada para Da`e.Kita, Para duat terlalu tegas tanpa memberi ruang dan peluang mad`u itu untuk berubah dan bermuhasabah kesalahan-kesalahan yang telah dia lakukan.


Jelas di sini, Dr. sebenarnya amat-amat masak dalam menangani permasaalahan ini.Sebagai pakar psikologi yang telah lama berkecimpung dalam bidang ini, saya melihat di situ satu kelebihan yang ada pada Dr. yang tidak ada pada yang lain.Iaitu, mudah mendapat mad`u baru dan mudah di dekati mad`u bagi berkongsi masaalah.



4)Kelebihan Dr. dan tindak balas sepatutnya.


Menjadi public figure adalah satu kelebihan kepada individu tertentu bagi mendapatkan lebih ramai mad`u.Setelah berdekat-dekat menceburi bidang ini, saya mencadangkan dan sepatutnya Dr. dapat melihat kekurangan dan kelebihan ilmu yang ada yang perlu di terokai dengan lebih mendalam lagi.


Tentu sekali, perbahasa hukum fiqh dan aqidah adalah satu lapangan ilmu yang belum pernah di ceburi oleh Dr. sendiri secara lebih mendalam, dan dengan portfolio Dr. sekarang dengan jumlah bilangan mad`u yang ramai sepatutnya Dr. telah lengkap dalam menjalankan tugas sebagai pendakwa yang memperjuangkan nilai-nilai keislaman dalam kehidupan seharian pada setiap mad`u Dr., Meskipun saya tahu, Dr. kadang-kadang menggunakan hujjah yang berkaitan Al-Quran dan hadis.Tetapi ini adalah untuk memperkuatkan dan memperkemaskan lapangan bidang ilmu Dr. sendiri.


Saya percaya, mad`u-mad`u Dr. adalah mereka yang akan berulang kali datang dan sentiasa mendapatkan nasihat kembali dari Dr..Mungkin secara kasar yang tidak dapat dilihat dalam kes ini, Dr. secara perlahan mengajak mad`u kembali mendapatkan nasihat kepada Dr. selepas dia sedar akan maksiat yang dilakukan olehnya.Dan ketika ini, dakwah Dr. telah berjaya.Dari pada seorang kaunselor kepada murabbi.Dan sebelum-sebelum ini pun Dr. sememangnye gemar memberi nasihat dalam bentuk kearah keislaman.


Kesimpulan>>


Saya menyeru agar setiap individu muslim itu belajar cara dan teknik bagaimana berkecimpung dalam bidang dakwah tidak kira anda seorang pakar motivasi, ahli astronomi, arkitek, engineer dan sebagainya.


Dengan keadaan keruntuhan akhlak dan keruntuhan nilai-nilai islam dalam masyarakat, adalah menjadi tanggungjawab setiap individu muslim itu mengambil bahagian dalam arena dakwa masa kini.


Bidang dakwah kontemporari perlunya sejajar dengan perkembangan kemodenan masa kini.Dan ia adalah satu bidang yang masih perlu di terokai dengan lebih mendalam.

Waluhu a` lam.


~Menegur tanda ramainya peminat sayangkan Dr..Agar Dr. selepas ini berhati-hati dalam memberikan nasihat kepada pesakit~


Al-Haqirah : Master>>Psikologi---Phd>> Psikologi pembangunan Insan melalui kacamata Al-Quran dan Hadis…Mohon doa kalian~Amin….

Khamis, 16 Disember 2010

Pertembungan Panel Kaunselor dan Murabbi…Aduhai Dr.Fadhilah Kamsah


Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah Lagi Maha Penyayang.

SEBUTAN KES:

KUALA LUMPUR: “Jangan memaksa dia (Suzie) terus berhenti daripada pekerjaannya sebagai pelayan pelanggan (GRO), sebaliknya beri masa untuk dia berubah,” kata pakar motivasi terkenal, Datuk Dr Fadzilah Kamsah ketika mengulas laporan mengenai seorang GRO yang kini sarat mengandung ingin kembali ke pekerjaan asal sebaik bersalin kerana mendakwa hanya itu pekerjaan mampu dilakukan bagi menyara anaknya itu.

Beliau berkata, dalam kes seperti ini, paksaan untuk berubah bukanlah jalan penyelesaian terbaik untuk membantu wanita itu. “Suzie boleh meneruskan pekerjaannya sebagai GRO, tetapi dalam masa sama dia hendaklah tidak reda melakukan kerja itu hingga mendatangkan kebosanan dan tidak seronok untuk bekerja lagi.

“Dengan cara itu, dia boleh berubah sedikit demi sedikit, kemudian mencari pekerjaan halal yang lain, sebaik mendapat pekerjaan lain, dia perlu berhenti terus melakukan kerja lamanya itu. “Suzie perlu menganggap kerja dilakukannya itu kerana sedang berada dalam keadaan darurat dan perlu cepat-cepat menukar pekerjaan. “Sebaliknya, pihak yang membantu pula perlu memberi bimbingan. Sebagai contoh nasihat yang baik dan mengingatkan dirinya mengenai setiap yang hidup pasti akan mati supaya dia tidak terus melakukan dosa,” katanya.

Menurutnya, wanita itu memerlukan kumpulan penyokong yang kuat yang akan terus memberi semangat untuk dia berubah seperti rakan, jiran dan kewaja sendiri.

“Siapa kita untuk menghukum kesilapan dilakukan Suzie. Jika dia bertaubat nasuha, dosanya semua akan kosong dan dia akan jadi seperti bayi yang baru lahir. Itu janji Tuhan kepada kita.

“Oleh itu, masyarakat tidak boleh menuding jari kepadanya, sebaliknya sama-sama memberi dorongan untuk berubah,” katanya.

Beliau turut menasihati pembaca sama ada yang bersimpati atau yang membenci Suzie mendoakan dia berubah dan kembali ke jalan diredai.

“Saya percaya wanita ini mempunyai masalah dalaman yang agak sukar diungkapkan kerana berat mata memandang berat lagi bahu yang memikul, masyarakat sekeliling harus membantunya keluar dari pekerjaannya ini dengan memberi sokongan dan dekati diri mereka sebagai rakan akrabnya,” katanya. - Harian Metro Sabtu, 11 Disember 2010


Topik berbahasan:

>>>Bersambung post Besok>>>


**Sumber : http://anakmuaallaf.blogspot.com/2010/12/masalah-timbul-bila-mengeluarkan.html

Al-Haqirah:Sedang Study imtihan+meneliti fakta Kes..

Ahad, 12 Disember 2010

Kalau betul untuk Islam...


Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah Lagi Maha Penyayang...

Kali ini saya menulis entri spontan selepas mengupdate status di facebook:

Semangat Imtihan~
MASTER:Psikologi~Phd:Psikologi Pembangunan Insan Melalui Kacamata Quran dan Hadis....Ya Allah moga aku sentiasa mendapat bimbinganMu...Hadirlah semangat mengejar impian untuk Islam...Amin~

Seringkali diri ini agak sukar dan begitu lama enjin semangat pada tahap gear 1 untuk bertukar ke gear seterusnya, sedangkan imtihan selang beberapa minggu lagi...Ya Allah..

Semalam berchatting dengan seorang sahabat yang telah menamatkan pengajian dan Akan pulang ke Malaysia minggu ini.Biarpun bukan kenalan rapat, tetapi sengaja menyapa mencari semangat final year yang lambatnya bergerak ke puncak ini.

Entri ini saya post sebagai satu perkongsian semanagat yang dia berikan kepada saya, Terima kasih...

`Saje menyapa, tengah cari semangat imtihan.Payahnya naik2 ni`

`Senang je sebenarnya semangat ni naik, kalau betul untuk Islam semangat kene sentiasa naik.Kalau betul untuk Islam maknanya kita mesti sentiasa bersemangat`

`Betul2.Setuju.Syukran banyak kongsi..`


Nah.Satu tempelekan hinggap ke muka.Berkali-kali diri ini bertanya sama ada selama ini melakukan pelbagai perkara, `Adakah selama ini diri ini melakukan setiap pekerjaan bukan untuk islam?`
`Nauzubilah Ya Allah...`

Monolong dalaman bermain-main.Untuk sahabat-sahabat...tanya pada diri sendiri..
kalau betul untuk Islam diimana semangat anda?Kalau betul untuk Islam istiqomah perlu diperjuangkan.

Last, saya kongsi lirik lagu sami yussuf yang menjadi pilihan lirik theme blog saya kali ini:

My Ummah

Album : My Ummah
Munsyid : Sami Yusuf
http://liriknasyid.com

My ummah, my ummah
He will say
Rasulullah on that day
Even though we?ve strayed from him and his way


My brothers, my sisters, in Islam
Let?s struggle, work, and pray
If we are to
Bring back the glory of his way

CHORUS:
Ya Allah ya rabbal ?alamin
Ya rahmanu ya rahim
Ya rabbi
O Allah Lord of the Worlds
O Merciful and Beneficent
O my Lord


Let the Ummah rise again
Let us see daylight again
Once again

Let?s become whole again
Proud again
?Cause I swear with firm belief in our hearts
We can bring back the glory of our past

My ummah, my ummah
He will say
Rasulullah on that day
Even though we strayed from him and his way

Look at where we were
And look at where we are
And tell me
Is this how he?d want it to be?
Oh no! Let us bring back our glory

Al-Haqirah: A thousand hope on you hand....Ya Allah Moga Aku sentiasa mendapat bimbinganMu..Amin~

Isnin, 6 Disember 2010

Lazzatul Ibadah..

Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah Lagi Maha Penyayang.

Saya adaptasikan tajuk kali ini dari kitab yang saya milikan.Semoga kitab ini gembira dan sentiasa berdoa agar saya akan menghabiskan bacaan dengannya.Amin~


Kisah deria dan pemiliknya.

Seorang pembuat kek membuat kek coklat yang sangat sedap berbentuk hati.Lalu di suakan kepada 3 orang pelanggan yang setia berkunjung ke kedainya dan amat-amat dia cintai, supaya pelanggan yang dikasihi tadi menikmati kek hati yang istimewa buatannya.



Pelanggan Pertama seorang pakar dalam bidang masakan, apabila memakan sesudu kek lalu berkata :

Saya merasakan satu kesedapan dan keenakan yang tidak pernah saya rasakan sebelum ini.Ini adalah kek yang sangat sedap sekali.


Pelanggan kedua pula terus mencuba apabila mendengar kata pelanggan pertama tadi.Kemudian dia mencuba untuk kali kedua barulah dia menggangguk dan bersetuju dengan apa yang dikata oleh pelanggan pertama tadi.

Lalu dia memberikan pandangan : Setelah mencuba beberapa kali, baru saya memahami dan menikmati kata-kata yang di gambarkan bahawa kek ini sungguh enak.


Lantas pelanggan ketiga teruja dan terus menyuapkan sepotong kek ke mulutnya.Lalu dia mencuba untuk kali ke dua, ke tiga, dan ke empat bagi mendapatkan rasa yang sama.Setelah beberapa ketika, barulah dia mengangguk dan membenarkan apa yang dikata kedua-dua pelanggan itu tadi.



Intipati kisah:


1) Si pembuat kek saya gelarkan Dia sebagai (musonni`) pencipta.Iaitu ALLAH.sesungguhnya Allah telah menciptakan kelazatan itu sama sahaja bagi setiap makhluk.Yang membezakan adalah deria kenikmatan setiap makhluk bagi merasai kelazatan ibadah itu sendiri.Ianya bergantung kepada tahap keimanan dan ke abdian makhluknya.


Ke Pemurahan Allah sebagai pencipta menciptakan satu bentuk wasilah kepada makhluknya supaya dapat sendiri merasai kelazatan ibadah meskipun Dia sendiri tidak memerlukan dan tidak berkehendakkan perkara tersebut.Andai dia tidak mencipta sesuatu, tetap sahaja Allah adalah yang Maha Tinggi dan Maha Agung lagi maha Memiliki setiap perkara.


Kecintaan kepada kekasihnya dibalas dengan satu kenikmatan iaitu kelazatan ibadah yang diberikan kepada hambanya yang setia.Seperti kesetiaan pelanggan-pelanggan tadi terhadap kedai itu.ALLLAHHHHU AKBAR…


2) Kek berbentuk hati adalah lambang kecintaan Sang Pencipta kepada hambanya yang setia yang tidak jemu berkunjung diatas tikar sejadahnya, sujud mengharapkan ke ampuanan dan keredhaan dariNya.Semoga kekasih hatinya tidak jemu berkujung kembali, lalu diciptakan kepadanya satu wasilah iaitu satu kelazatan bagi membalas cintaNya kepada hambanya.


Hati juga melambangkan satu tempat yang suci dimana diisi dengan keimanan dan kecintaan yang hakiki.

Rasulullah berkata :

“Sesungguhnya dalam jasad itu ada segumpal daging. Apabila ia baik, baiklah seluruh jasad. Tetapi, apabila ia rosak, maka rosaklah seluruh jasadnya. Ketahuilah itu ialah hati.”

(Hadis riwayat Bukhari dan Muslim)


3) Pelangan pertama : Nyata sekali kedudukan iman didalam hatinya yang telah tersendiri menyebabkan dirinya dapat merasai satu kelazatan ibadah yang dia nikmati dari amal yang dia lakukan walaupun sedikit perbuatannya.Melalui kepakarannya dan kefahamannya menjadi penyebab utama kelazatan ibadah itu dapat dirasai setiap kali dia melakukan ibadah.


Biasanya contoh bagi pelanggan pertama tadi amat sesuai bagi gambaran para Alim dan mujahid dan yang setaraf dengannya, yang memahami maksud ibadah dan rahsia Allah dari segi nikmatNya yang tidak terhingga.


Pelanggan kedua pula : adalah mukmin yang berada di martabat sederhana.Dia mungkin perlu menambah sedikit amalan, kefahaman dan keikhlasan supaya dapat sama menikmati kelazatan ibadah seperti Pelanggan pertama.


Bagi pelanggan ketiga pula bolehlah digambarkan seperti kebanyakan dari kalangan kita sendiri yang sentiasa terhijab dengan dosa-dosa yang menyebabkan kita perlu berusaha lebih berbanding pelanggan pertama dan kedua bagi mendapatkan kelazatan melakukan ibadah.


Kelazatan ibadah….

Bukan banyaknya amalan yang melambangkan darjat keimanan bagi mencapai darjat yang tinggi tetapi bagaimana kefahaman dan keikhlasan kita dalam melakukan setiap amalan.Situasi pelanggan pertama dan ketiga perlu dijadikan ikhtibar kepada kita dalam mencari dan mendapatkan kelazatan ibadah.


Kegopohan pelanggan ketiga dalam menikmati kelazatan kerana melihat perlakuan pelanggan pertama dan hasil/thamarah ketika merasai kelazatan ibadahnya menyebabkan rasa nikmat dan lazzat itu tidak sampai dalam sanubarinya.Menjadi kelaziman bagi setiap makhluk sentiasa ingin mendapatkan nikmat yang sama di perolehi oleh makhluk Allah yang lain, malah lebih lagi.Sedangkan ilmu dan kefahaman antara mereka berada di tahap yang berbeza.


Mengenal dan mendalami Islam dengan sebenar-benarnya adalah menjadi satu jambatan utama agar kita dapat menimbulkan keikhlasan beribadah kepada Allah.Di sini, perlakuan yang disebut sebagai batu loncatan tidak boleh diguna pakai.Kefahaman yang sebenar berkaitan ubudiyyah/pengabdian perlu diiringi dengan ilmu, pembelajaran dan guru.


Nyata sekali, kelazatan yang mereka di tempat pertama tadi dalam merasai kelazatan ibadah adalah hasil dari peringkat-peringkat ilmu dan kefahaman yang telah dilaluinya berkaitan ubudiyyah dan keikhlasannya kepada Allah.


Maka 3 perkara utama yang perlu di titikberatkan:


1) I1. Ilmu - Berusaha mendalami Islam dalam menambahkan kefahaman dan kecintaan kepada khaliqnya.


2) 2. Keikhlasan – Ikhlas adalah thamarah/hasil dari kefahaman dan kecintaan kepada Allah.Ikhlaslah kunci utama dalam melakukan ibadah.Ikhlas adalah roh ibadah.


333. Guru/Murabbi – Pentingnya kita mendalami Islam itu dengan di bimbing dan mendampingi alim ulama dan mereka yang pakar dalam bidang ini.Ramainya di kalangan kita menjadikan buku dan internet sebagai guru dan murabbi.Maka fikir-fikirkanlah…


Perbezaan Alim dan Abid.

Orang yang Alim lebih ditakuti dari Abid yang banyak melakukan ibadah.Yang dimaksudkan dengan abid adalah mereka yang mengerjakan ibadah semata-mata tanpa mengetahui hukum dan kafahamannya.Perkara sebegini biasanya terjadi dikalangan kita.


Walhasil, semoga setiap amalan yang kita lakukan mungkn di situ kurangnya pendalaman agama disebabkan faktor-faktor luaran menjadkan kita kesempitan dalam mendalami Islam dapat di lihat oleh Allah sebagai satu jalan mendekatkan diri kepadaNya.


”Sesungguhnya Allah tidak memandang kepada jasad dan rupa bentuk kamu, tidak kepada keturunan dan harta kekayaan kamu, sebaliknya Allah memandang hati kamu. Sesiapa yang memiliki hati suci bersih, nescaya Allah amat mencintai orang itu. Ketahuilah! Wahai anak Adam orang paling dicintai Allah ialah orang yang paling bertakwa di kalangan kamu. (Hadis riwayat Muslim dan Tabrani.



Ibadah bukan solat semata-mata.

Masaalah utama yang di letakkan dalam akal fikiran masyarakat kita dalam menterjemahkan ibadah dengan perkara-perkara yang terdapat di Rukun Islam semata-mata, solat, puasa, haji dan sebagainya.Perlu diingatkan sentiasa di dalam benak hati kita bahawa, ibadah itu bukannya hanya terletak pada perkara tersebut, malahan ibadah mencakupu segala aspek perbuatan yang dilakukan dengan ikhlas semata-mata mencari keredhaan Allah.


Contohnya:Makan kerana Allah=Dengan makan menjadikan tenaga untuk melakukan ibadah seterusnya.Maka makan ini juga dikatakan sebagai ibadah.


Menaip blog kerana Allah = Saya menaip blog semata-mata ingin berkongsi maklumat yang dapat mendekatkan diri saya dan pembaca disisi Allah.Maka menaip ini di kira sebagai Ibadah.


Banyak sebenarnya contoh-contoh lain yang di ambil kira sebagai ibadah.Walaupun sebesar zarah amalan anda, tetapi di sertakan ke ikhlasan kepadaNya sesunggunya pasti anda dapat merasakan kelazatan ibadah itu..Wallau `a`lam.



Al-Haqirah : Sukarnya mendapatkan lazzatul ibadah..sukar juga mendapat kek coklat yang sedap di mesir...;(

Terdapat ralat dalam alat ini
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...