Isnin, 6 Disember 2010

Lazzatul Ibadah..

Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah Lagi Maha Penyayang.

Saya adaptasikan tajuk kali ini dari kitab yang saya milikan.Semoga kitab ini gembira dan sentiasa berdoa agar saya akan menghabiskan bacaan dengannya.Amin~


Kisah deria dan pemiliknya.

Seorang pembuat kek membuat kek coklat yang sangat sedap berbentuk hati.Lalu di suakan kepada 3 orang pelanggan yang setia berkunjung ke kedainya dan amat-amat dia cintai, supaya pelanggan yang dikasihi tadi menikmati kek hati yang istimewa buatannya.



Pelanggan Pertama seorang pakar dalam bidang masakan, apabila memakan sesudu kek lalu berkata :

Saya merasakan satu kesedapan dan keenakan yang tidak pernah saya rasakan sebelum ini.Ini adalah kek yang sangat sedap sekali.


Pelanggan kedua pula terus mencuba apabila mendengar kata pelanggan pertama tadi.Kemudian dia mencuba untuk kali kedua barulah dia menggangguk dan bersetuju dengan apa yang dikata oleh pelanggan pertama tadi.

Lalu dia memberikan pandangan : Setelah mencuba beberapa kali, baru saya memahami dan menikmati kata-kata yang di gambarkan bahawa kek ini sungguh enak.


Lantas pelanggan ketiga teruja dan terus menyuapkan sepotong kek ke mulutnya.Lalu dia mencuba untuk kali ke dua, ke tiga, dan ke empat bagi mendapatkan rasa yang sama.Setelah beberapa ketika, barulah dia mengangguk dan membenarkan apa yang dikata kedua-dua pelanggan itu tadi.



Intipati kisah:


1) Si pembuat kek saya gelarkan Dia sebagai (musonni`) pencipta.Iaitu ALLAH.sesungguhnya Allah telah menciptakan kelazatan itu sama sahaja bagi setiap makhluk.Yang membezakan adalah deria kenikmatan setiap makhluk bagi merasai kelazatan ibadah itu sendiri.Ianya bergantung kepada tahap keimanan dan ke abdian makhluknya.


Ke Pemurahan Allah sebagai pencipta menciptakan satu bentuk wasilah kepada makhluknya supaya dapat sendiri merasai kelazatan ibadah meskipun Dia sendiri tidak memerlukan dan tidak berkehendakkan perkara tersebut.Andai dia tidak mencipta sesuatu, tetap sahaja Allah adalah yang Maha Tinggi dan Maha Agung lagi maha Memiliki setiap perkara.


Kecintaan kepada kekasihnya dibalas dengan satu kenikmatan iaitu kelazatan ibadah yang diberikan kepada hambanya yang setia.Seperti kesetiaan pelanggan-pelanggan tadi terhadap kedai itu.ALLLAHHHHU AKBAR…


2) Kek berbentuk hati adalah lambang kecintaan Sang Pencipta kepada hambanya yang setia yang tidak jemu berkunjung diatas tikar sejadahnya, sujud mengharapkan ke ampuanan dan keredhaan dariNya.Semoga kekasih hatinya tidak jemu berkujung kembali, lalu diciptakan kepadanya satu wasilah iaitu satu kelazatan bagi membalas cintaNya kepada hambanya.


Hati juga melambangkan satu tempat yang suci dimana diisi dengan keimanan dan kecintaan yang hakiki.

Rasulullah berkata :

“Sesungguhnya dalam jasad itu ada segumpal daging. Apabila ia baik, baiklah seluruh jasad. Tetapi, apabila ia rosak, maka rosaklah seluruh jasadnya. Ketahuilah itu ialah hati.”

(Hadis riwayat Bukhari dan Muslim)


3) Pelangan pertama : Nyata sekali kedudukan iman didalam hatinya yang telah tersendiri menyebabkan dirinya dapat merasai satu kelazatan ibadah yang dia nikmati dari amal yang dia lakukan walaupun sedikit perbuatannya.Melalui kepakarannya dan kefahamannya menjadi penyebab utama kelazatan ibadah itu dapat dirasai setiap kali dia melakukan ibadah.


Biasanya contoh bagi pelanggan pertama tadi amat sesuai bagi gambaran para Alim dan mujahid dan yang setaraf dengannya, yang memahami maksud ibadah dan rahsia Allah dari segi nikmatNya yang tidak terhingga.


Pelanggan kedua pula : adalah mukmin yang berada di martabat sederhana.Dia mungkin perlu menambah sedikit amalan, kefahaman dan keikhlasan supaya dapat sama menikmati kelazatan ibadah seperti Pelanggan pertama.


Bagi pelanggan ketiga pula bolehlah digambarkan seperti kebanyakan dari kalangan kita sendiri yang sentiasa terhijab dengan dosa-dosa yang menyebabkan kita perlu berusaha lebih berbanding pelanggan pertama dan kedua bagi mendapatkan kelazatan melakukan ibadah.


Kelazatan ibadah….

Bukan banyaknya amalan yang melambangkan darjat keimanan bagi mencapai darjat yang tinggi tetapi bagaimana kefahaman dan keikhlasan kita dalam melakukan setiap amalan.Situasi pelanggan pertama dan ketiga perlu dijadikan ikhtibar kepada kita dalam mencari dan mendapatkan kelazatan ibadah.


Kegopohan pelanggan ketiga dalam menikmati kelazatan kerana melihat perlakuan pelanggan pertama dan hasil/thamarah ketika merasai kelazatan ibadahnya menyebabkan rasa nikmat dan lazzat itu tidak sampai dalam sanubarinya.Menjadi kelaziman bagi setiap makhluk sentiasa ingin mendapatkan nikmat yang sama di perolehi oleh makhluk Allah yang lain, malah lebih lagi.Sedangkan ilmu dan kefahaman antara mereka berada di tahap yang berbeza.


Mengenal dan mendalami Islam dengan sebenar-benarnya adalah menjadi satu jambatan utama agar kita dapat menimbulkan keikhlasan beribadah kepada Allah.Di sini, perlakuan yang disebut sebagai batu loncatan tidak boleh diguna pakai.Kefahaman yang sebenar berkaitan ubudiyyah/pengabdian perlu diiringi dengan ilmu, pembelajaran dan guru.


Nyata sekali, kelazatan yang mereka di tempat pertama tadi dalam merasai kelazatan ibadah adalah hasil dari peringkat-peringkat ilmu dan kefahaman yang telah dilaluinya berkaitan ubudiyyah dan keikhlasannya kepada Allah.


Maka 3 perkara utama yang perlu di titikberatkan:


1) I1. Ilmu - Berusaha mendalami Islam dalam menambahkan kefahaman dan kecintaan kepada khaliqnya.


2) 2. Keikhlasan – Ikhlas adalah thamarah/hasil dari kefahaman dan kecintaan kepada Allah.Ikhlaslah kunci utama dalam melakukan ibadah.Ikhlas adalah roh ibadah.


333. Guru/Murabbi – Pentingnya kita mendalami Islam itu dengan di bimbing dan mendampingi alim ulama dan mereka yang pakar dalam bidang ini.Ramainya di kalangan kita menjadikan buku dan internet sebagai guru dan murabbi.Maka fikir-fikirkanlah…


Perbezaan Alim dan Abid.

Orang yang Alim lebih ditakuti dari Abid yang banyak melakukan ibadah.Yang dimaksudkan dengan abid adalah mereka yang mengerjakan ibadah semata-mata tanpa mengetahui hukum dan kafahamannya.Perkara sebegini biasanya terjadi dikalangan kita.


Walhasil, semoga setiap amalan yang kita lakukan mungkn di situ kurangnya pendalaman agama disebabkan faktor-faktor luaran menjadkan kita kesempitan dalam mendalami Islam dapat di lihat oleh Allah sebagai satu jalan mendekatkan diri kepadaNya.


”Sesungguhnya Allah tidak memandang kepada jasad dan rupa bentuk kamu, tidak kepada keturunan dan harta kekayaan kamu, sebaliknya Allah memandang hati kamu. Sesiapa yang memiliki hati suci bersih, nescaya Allah amat mencintai orang itu. Ketahuilah! Wahai anak Adam orang paling dicintai Allah ialah orang yang paling bertakwa di kalangan kamu. (Hadis riwayat Muslim dan Tabrani.



Ibadah bukan solat semata-mata.

Masaalah utama yang di letakkan dalam akal fikiran masyarakat kita dalam menterjemahkan ibadah dengan perkara-perkara yang terdapat di Rukun Islam semata-mata, solat, puasa, haji dan sebagainya.Perlu diingatkan sentiasa di dalam benak hati kita bahawa, ibadah itu bukannya hanya terletak pada perkara tersebut, malahan ibadah mencakupu segala aspek perbuatan yang dilakukan dengan ikhlas semata-mata mencari keredhaan Allah.


Contohnya:Makan kerana Allah=Dengan makan menjadikan tenaga untuk melakukan ibadah seterusnya.Maka makan ini juga dikatakan sebagai ibadah.


Menaip blog kerana Allah = Saya menaip blog semata-mata ingin berkongsi maklumat yang dapat mendekatkan diri saya dan pembaca disisi Allah.Maka menaip ini di kira sebagai Ibadah.


Banyak sebenarnya contoh-contoh lain yang di ambil kira sebagai ibadah.Walaupun sebesar zarah amalan anda, tetapi di sertakan ke ikhlasan kepadaNya sesunggunya pasti anda dapat merasakan kelazatan ibadah itu..Wallau `a`lam.



Al-Haqirah : Sukarnya mendapatkan lazzatul ibadah..sukar juga mendapat kek coklat yang sedap di mesir...;(

Rabu, 4 Ogos 2010

Repost>>MURTAD:Malaysia bukan menjamin selamatnya aqidah umat islam.

Akidahmu Akidahku jua…



Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah Lagi Maha Penyayang.


Apa yang anda dapat gambarkan atau merasakan andai suatu hari anak anda datang kepada anda lalu berkata:

`Mak saya sudah kristian..`


Bagai gugur jantung mendengar ayat sebegitu dilemparkan kepada seorang anak yang telah ditatang bagai minyak yang penuh.Mungkin masih tertnya-tanya si ibu sama ada ianya penyataan atau persolan daripada anaknya.

Hendak disalahkan siapa?dimana silapnya?


Masih ingatkah pada kes Aisyah Bukhari?

Berlatarbelakangkan pendidikan agama, dididik dalam biah keluarga yang beragama,lalu dimana silapnya sehinggakan tergamak menukar agama kristian?


Begitu juga kisah hartina Haji Kamaruddin,

Anak manja peniaga sate yang hidup sentiasa bertawakal kepada Allah bagi mencari rezeki,tidak cukup lagikah ianya menunjukkan betapa agama itu dipraktikan dalam kehidupan keluarga supaya menjadi contoh kepada anak-anak.

Persoalan yang sama ditimbulkan..

Lalu dimana silapnya sehingga tergamak menukar agama hindu?


Ini adalah segelintir kes-kes murtad yang menjadi sensasi dan menggemparkan yang dipampang di dada-dada akhbar.Sebenarnya berpuluh ribu kes murtad sama ada yang disijilkan dan tidak disijilkan.

Perlu diingat, kes-kes yang melibatkan aqidah umat islam adalah perkara yang teramat sensitive yang perlu diberikan perhatian penuh, baik dari pemimpin Negara, organisasi-organisasi kerajaan dan bukan kerajaan, malah individu perseorangan.


~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~


MENCARI KEPIMPINAN SAIDINA ABU BAKAR.

Satu sirah yang masyhur dikalangan kita bagaimana, perkara pertama yang dilaksanakan oleh Saidina Abu Bakar setelah dibaiah menjadi khalifah adalah memerangi golongan murtad.


Mafhum yang boleh kita ambil adalah menyelamatkan akidah umat islam adalah perkara pertama yang perlu pemimpin Malaysia perkara yang perlu utamakan berbanding sibuk menaikkan barangan dengan alasan ianya penyelarasan subsidi dan judi bola yang mengarut untuk dilaksanakan.


Miskipun kerajaan akan ditentang oleh banyak pihak,perlunya kerajaan berpendirian teguh mempertahankan aqidah islam.Sepertimana Saidina Abu Bakar dalam berijihad miskipun bercanggah pendapat dengan dengan kibar sahabat yang lain.


Apa nilai dan kedudukan pihak-pihak lain yang mahu menentang berbanding kedudukan dan kefahaman kibar sahabt lain dalam memahami Islam sebenar-benarnya?


Akan tetapi Saidina Abu Bakar bertegas dalam ucapannya yang terkenal:

"Sekiranya aku ketahui diseberang sana ada seorang Islam yang murtad, nescaya aku
akan kerahkan tentera Islam memeranginya.”

Demikian ketegasan Saidina Abu Bakar dalam menangani gejala murtad.


~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~


Negara Malaysia-Negara Islam??Tapi Aqidah islam belum tentu terjamin.

Begitulah perupamaan yang boleh saya berikan.Sikap acuh tak acuh pimpinan Negara dalam menangani isu ini amat-amat mendukacitakan.Pertembungan antara undang-undang islam dan undang-undang sivil menjadikan Negara mengunci mulut dan mengikat tangan dari bertindak mempertahankan aqidah umat islam sendiri.


Sepatutnya undang-undang ciptaan manusia inilah yang boleh dilawan, tetap hal yang berlaku sebaliknya.

Dalam kes Judi bola, boleh pula undang-undang islam itu mereka bersuara dan bertidak melawan dengan apa yang telah termaktub dalam Al-quran.

Mana yang sepatutnya dilawan dan ditawan?


~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~


Undang-undang tak masuk akal yang mudah ditukar kembali!!

Rata-rata kes dari ahli keluarga dalam tuntutan mengembalikan akidah anak mereka ke dalam agama asal akan dibawa kepada Mahkamah Rendah Syariah.Setelah keputusan diperolehi sudah tentu kes dimenangi oleh keluarga yang menuntut.selesai sudah permasaalahan kes.


Yang menjadi ironik dan nonsesnse adalah ketika tuntutan cuba dibawa ke Mahkamah Tinggi oleh pihak-pihak tertentu.Dan Mahkamah tinggi dengan kuasa perundangan dibawah akta< Artikel 11(1) membenarkan seorang Melayu / Muslim mengishtiharkan diri keluar Islam dengan sendiri tanpa perlu pengesahan Mahkamah Syariah dan memilih agama lain untuk dianuti dan diamalkan.> terpaksa akur dengan undang-undang buatan manusia itu, seterusnya meluluskan penukaran aqidah ini.Nonsense!!


~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~


Cadangan penggubalan undang-undang baru

Mungkin ada yang mengatakan, agak mudah mengungkapkan tetapi agak sukar dilakukan.

Tetapi syariat islam perlu diletakkan di tempat yang paling tertinggi.Andai Mahkamah Tinggi itu tinggi dengan undang-undang dan akta yang ianya sahaja berhak mensabitkan keputusan, sesungguhnya Islam itu berganda-ganda tingginya dan menjadi kewajipan umat islam untuk mengikut dan mematuhi undang-undang dan hukum yang telah termaktub oleh Allah.


~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~


Kerajaan perlu meneliti beberapa perkara.Antaranya:

1)Apa-apa sahaja keputusan yang telah disabitkan dan diputuskan oleh Mahkamah Rendah Syariah yang melibatkan agama islam, kes tidak boleh dibicarakan di mahkamah Tinggi.Ianya dianggap menghina,mencabar dan merendahkan kedudukan dan kebolehupayaan institusi Mahkamah Rendah Syariah dalam menangani kes tersebut.


2)Menggubal akta<Artikel 11(1) membenarkan seorang Melayu / Muslim mengishtiharkan diri keluar Islam dengan sendiri tanpa perlu pengesahan Mahkamah Syariah dan memilih agama lain untuk dianuti dan diamalkan.> Dikecualikan dalam kes tuntutan penukaran agama dan diserahkan kepada ahli keluarga sebagai hakim dalam menilai saudara mereka sendiri.Dan Ahli keluarga tetap akan dikenakan hukuman andai melibatkan nyawa mana-mana pihak.


3)Mewujudkan satu akta baru yang dinamakan AKTA MURTAD.Dibawah akta ini penukar agama akan diletakkan dibawah jabatan keagamaan Negara.Samaada dikurung atau di kuarintin bagi menghadapi sesi kauseling mengembalikan aqidahnya dan kefahamnya berkaitan agama islam.

Andai penukar agama tetap mahu menganut agama selain islam, hukuman berat akan dikenakan.Pancung(undang-undang Allah), sebatan ataupun dipenjara.


4) Penguatkuasaan dan meneguhkan lagi Perlembagaan dibawah Artikel 11(4), kerajaan negeri boleh menggubal undang-undang menyekat dakyah agama lain kepada orang Islam. Artikel 11(4) bermakna orang bukan Islam tidak boleh memurtadkan orang Islam.


5)Jabatan Pendaftaran Negara perlu mengambil berat dan sensitive dalam kes-kes penukaran title Islam pada kad pengenalan dan perlu melaporkan pada pihak yang berwajib.Tindakan akan dikenakan pada pegawai-pegawai JPN yang cuba menyembunyikan penukaran ini.


6)Mana-mana pihak, NGO dan Badan Berkanun yang masuk campur dalam urusan pengadilan berhubung kes ini akan dikenakan tindakan undang-undang yang berat.


7)Badan NGO diminta memainkan peranan berkempen secara besar-besaran menghapuskan gejala murtad bagi menyelamatkan aqidah umat islam.


8)Individu yang melihat lelaki/perempuan yang beragama islam tetapi mempunyai tanda-tanda telah menukar agamanya antaranya:


i)Berpasangan dengan pemuda/pemudi yang bukan beragama islam

ii)Memakai salib dan tanda agama-agama lain , aksesori ataupun tatu

iii)Memasuki gereja

iv)Tindakan dan tingkah laku menampakkan seperti bukan beragama islam lagi


dan beberapa ciri lagi yang boleh mendatangkan keraguan aqidah islamnya, diharap dapat memainkan peranan dari segi:


a)Menegur dan memberi nasihat

b)Menghubungi ahli keluarganya(andai mengenali)

c)Menghubungi Badan Berwajip setelah memastikan kedudukannya.


Jelas disini, peranan menjaga aqidah umat islam perlu dimainkan baik dari peringkat kepimpinan Negara terutamanya sehinggalah individu perseorangan.Kerajaan Malaysia perlu tegas dalam menangani gejala ini.Hilangnya keperibadian muslim pada generasi yang akan datang adalah kerana syabab(muda/mudi) yang telah rosak aqidahnya.SAVE OUR AQIDAH!!!!



Al-Haqirah:SAVE OUR AQIDAH!!!!

Sabtu, 3 Julai 2010

Rejab Bulan Aluan Ramadhan

Marhaban Ya Ramadhan


Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah Lagi Maha Penyayang.

Alhamdulillah kita panjatkan kesyukuran dengan nikmat umur yang masih panjang ini bersua kembali bulan Rejab yang dinanti.

Kebiasaannya Rejab saya dan rakan-rakan sedari bangku sekolah lagi,kami akan sentiasa mengingatkan rakan-rakan agar tidak terlepas berpuasa pada hari pertama rejab.<Rindu kawan-kawan sekolah…..>.

kemudian kami seterusnya akan berpuasa,malah ada kalanya berpuasa selama sebulan rejab.

Seronok mengingatkan waktu ketika itu.waktu-waktu iman masih belum ternoda dari segala macam maksiat zahir dan batin,waktu itu iman masih belum tercalar dengan perkara-perkara syubhah dan

sebagainya.



~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~


Iman itu YAZID wa YANQUS.

Hati itu qulub(hati) wa quliba(berbolak balik)begitulah perumpaman yang perlu kita ketahui.kadang-kadang hati ingin mengerjakan amalan dan sebagainya.akan tetapi ia berbolak balik,sering bermain dengan halangan dan tembok nafsu syaitan.

Seakan ayat-ayat yang dilontarkan seakan sama sahaja dikalangan kita

~larat ke aku hendak berpuasa hari ini?

~ishh hari ni ada janji dah nak beli barang,nnti tak larat nak jalan ke.Takpelah rejab sebulan esoklah puasa.


Begitulah mainan hati dikala hati berkehendakkan kepada mengerjakan amalan yang boleh mendekatkan diri kepada Allah.


Pesanan berharga Guruku..

Saya pernah mengajukan pertanyaan kepada beberapa orang guru berkaitan amalan seseorang yang semakin merosot dari masa ke semasa.


Ust syed:Jangan kita menjadi seseorang yang bila semakin dewasa semakin berkurangan amalan.sangat rugilah kita.sepatutnya bila semkin dewasa,amalan itu kena lebih ditingkatkan.ilmu semkin banyak amal semakin berkurangan.itu menunjukkan ilmu yang kita perolehi tiada samarah(hasil).maka dari situ kita boleh bermuhasabah tahap keikhlasan kita menuntut ilmu dan tahap keikhlasan kita dalam mengerjakan ibadah.Sama ada riak dan sebagainya.


Sy.`imanuddin ~Ma min syai afthol wa ahsan illa amalan billah.a`lalllah.ma`allah.lillah
(Apakah amalan yang terbaik selain amalan hanya kerana
Allah,bersama Alllah,semata-mata kerana Allah dan untuk Allah)


Sy.Ahmad Hajain~`Iman manusia bertambah dan berkurang.Ia sesuatu yang biasa berlaku.Cara yang terbaik adalah dengan muhasabah dan menghisab antara kita dengan Allah.Andai kita merasakan betapa kita ini haqir dan hina,maka sepatutnya kita akan sentiasa menambah amalan.



Satu perkara yang amat saya kagumi bagaimana mereka seolah-olah mempunyai `keep in touch` apa bila saya mengajukan pertanyaan:

Doa apa yang boleh membuatkan kita istiqomah dalam beribadat.

Mereka menjawab doa yang diajar Habibuna kepada Mu`az bin jabal:


`اللهم اعنى على ذكرك وشكر وحسن عبادتك`



Allah.Allah.seakan berbunga dan bersemangat kembali meniti hari-hari beribadah kepadaMu.Ya Allah.


Mengapa semakin berkurangnya Amalan?

Satu persoalan yang perlu kita koreksi kembali diri kita.

Sering kita mendengar bagaimana meningkatkan amalan.Persoalan ini lebih kepada mukmin yang asalnya kurang beramalan dan ingin menambahkan amalan.

Maka,bagaimana pula pada insan yang sedari awal kuat amalannya akan tetapi mula berkurangnya amalan dari semasa ke semasa.

Setelah saya teliti dan mengkaji berdasarkan fenomena yang berlaku terhadap diri yang haqir ini,sahabat-sahabat dan yang diceritakan dari guru-guru saya,sebab utama mengapa semakin kurangnya amalan seseorang mukmin itu.jawapannya:MAKANAN

1.Makanan Dalaman

2.Makanan Luaran


Sila check kembali segala bentuk makanan yang anda makan.

1.Makanan Dalaman-Zikir,Quran,Solat sunnat,Qiam,Muhasabah,wirid dan sbg.
2.Makanan Luaran-
Apa sahaja bentuk makanan yang masuk kedalam perut berserta sumber dan cara pembuatan makan itu


Maka boleh dikatakan,Makanan dalaman itu sebagai penguat dan pengikat amalan kita untuk hari-hari seterusnya.Tanpa makan yang berterusan iman semakin lama berdenyut lemah,dan semakin lemah.

Sering diri merasakan malas dan sukarnya melakukan amalan secara berterusan.


Ulama` menyebut tanda mereka yang letih istiqomah dalam melakukan amalan adalah mereka yang beramal kerana sesuatu.Tidak kira samaada kerana seseorang,kerana ganjaran dan sebagainya.

Ulama` tasauf menganggap hatta andai kita beramal kerana hendakkan balasan baik dan syurga ianya termasuk didalam syirik khafi!!!

~Nauzubilla Ya Rabb~


Allah,Allah…Semakin takut dan kerdil rasa diri ini.Takut andai amalan kita sebelum-sebelum ini tidak ditulis LILLAHITA`ALA~



الحلال بين و الحرام بين وبينهما امور المتشابهات


Manakala,makan Luaran pula saya mengeyorkan sahaba-sahabat menolak segala bentuk makanan berunsur syubhat dan menjana ekonomi yahudi.Dalam pada kita membantu diri menambah amalan,jangan kita lupa pada saudara-saudara kita yang mengharap sokongan dan dokongan kita selama ini.AYUH BOIKOT YAHUDI!!!















INGAT!!!:Istiqamah itu Karamah dari Allah.Berbahagialah siapa yang mendapatnya..


aL-hAqirah:Recycle Iman menyambut Ramadhan..

Terdapat ralat dalam alat ini
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...